Kratom dan Tumbuhan Tropis Lain Miliki Senyawa Tangkal Corona

POTENSI OBAT: Guru Besar Kimia Untan Prof Dr Thamrin Usman DEA saat menjelaskan tentang potensi tumbuhan tropis dalam rangka pengobatan modern dalam konferensi internasional beberapa tahun lalu di Pontianak. DOK

Solusi Aksi Borong Masker dan Antiseptik

PONTIANAK – Aksi borong masker, sanitasi tangan dan vitamin atau jamu membuat keresahan di masyarakat. Masyarakat Kalimantan Barat sebenarnya tidak perlu cemas akan kehabisan barang-barang tersebut. Pasalnya keanekaragaman tumbuhan tropis di Kalbar banyak memiliki kandungan senyawa yang mampu memperkuat daya tahan tubuh dan menangkal corona. Hal ini diungkapkan Guru Besar Kimia Universitas Tanjungpura Prof Dr Thamrin Usman kepada Pontianak Post, kemarin (5/3).

“Biodiversity kita sangat unggul. Untuk menaikkan daya imun tubuh, biasanya dengan Vitamin C yang memberikan efek hangat seperti jahe dan rempah-rempah lainnya. Sedangkan untuk menangkal Corona  bisa menggunakan minyak kelapa murni atau virgin coconut oil (VCO). Bahan ini sudah terbukti menaikan daya sistem imun tubuh (inmune booster),” sebut dia.

Selain itu, kata dia, dilaporkan dari peneliti di Wuhan bahwa Chloroquine (Cq) dapat digunakan untuk pengobatan penderita Covid 19. Kandungan molekul Cq tersebut ada pada daun kratom yang tumbuh subur di Kalbar. “Dengan melihat struktur kimia molekul Chloroquine yg mengandung struktur senyawa amina sekunder dan tersier, maka dapat dipertimbangkan untuk menggunakan daun kratom. Karena senyawa Mitragynine pada kratom sesungguhnya juga adalah senyawa sekunder dan tersier amina,” ungkapnya.

Selain itu, solusi terhadap terbatasnya antiseptik di pasaran, Thamrin menyarankan untuk menggunakan air sirih. Bisa juga minyak cengkeh dan minyak serai. Parfum murah yang punya ethanol pun bisa disemprotkan ke tangan sebagai antiseptik. Hal ini dikarenakan struktur kimia virus corona 19 ini disusun atas senyawa lipoprotein maka untuk keselamatan terhadap kulit bagian luar tubuh manusia. Sementara untuk masker, bisa menggunakan tisu beraroma yang dilipat seprti kipas. Kemudian diberi penali dari karet gelang. (ars)

 

 

 

error: Content is protected !!