Mengenal Surah At Taubah

Dr. H.Harjani Hefni, Lc, MA

Oleh: Dr. H.Harjani Hefni, Lc, MA*

  • Seratus duapuluh Sembilan ayat surah ini berjumlah
  • Itulah surah kesembilan Surah at Taubah
  • Manusia memang tak luput khilaf dan salah
  • Bertaubat adalah cara mengatasi masalah

Surah at Taubah  berjumlah 129 ayat dalam 21 halaman. Surah ini memiliki banyak nama, dan nama yang paling terkenal selain at Taubah adalah al Bara’ah yang berarti berlepas diri. Dinamakan Bara’ah (berlepas diri) karena surah ini dimulai dengan kata bara’ah. Maksud berlepas diri adalah memutuskan hubungan, karena di dalamnya terdapat ayat-ayat yang membicarakan pernyataan pemutusan perjanjian damai dengan kaum musyrikin. Sebagaimana surah-surah lainnya, tema dalam Surah at  Taubah cukup beragam, yaitu tentang keimanan, hukum, kisah-kisah, dan lainnya. Tapi tema tentang taubat mendominasi kandungan Surah at Taubah. Ayat, kelima, kesebelas, kelimabelas dan keduapuluh tujuh berbicara tentang kesempatan taubat yang diberikan kepada kaum musyrikin.  Dan puncaknya adalah kisah diterimanya taubat tiga sahabat yang tidak ikut membersamai pasukan kaum muslimin ke Tabuk.

Sebagian kalangan berpendapat bahwa Surah at Taubah merupakan salah satu surah terpanjang dalam Alquran. Enam surah lainnya adalah Al Baqarah, Ali Imran,, an Nisa’, Al-Maidah, Al-An’am, Al-A’raf. Pendapat yang lain mengatakan, yang ketujuh adalah Surah Yunus, dan ada yang berpendapat yang ketujuh adalah gabungan antara al Anfal dan at Taubah. Surah ini ditempatkan setelah Surah al Anfal. Dua surah ini memiliki hubungan yang sangat kuat, bahkan ada ulama yang berpendapat bahwa Al Anfal dan At Taubah adalah satu kesatuan. Di antara bukti bahwa dua surah ini bersatu adalah tidak disebutkannya Basmalah di awal Surah At Taubah, seolah-olah Surah At Taubah adalah sambungan dari Surah Al Anfal. Dari segi waktu, kedua surah ini turun setelah Nabi hijrah ke Madinah:  Al Anfal turun tahun ke 2, setelah perang Badar, sedangkan Surah At Taubah turun belakangan. Dari segi muatan, tema besar kedua surah ini adalah jihad:  Surah Al Anfal bicara tentang perang Badar, sedangkan Surah At Taubah bicara tentang Perang Tabuk. Dalam Shahih al Bukhari dinyatakan bahwa Surah At Taubah adalah Surah terakhir yang turun.  Surah al Anfal bicara tentang kondisi masyarakat Islam di awal Madinah yang masih sangat perlu penguatan dari berbagai aspeknya, sedangkan Surah At Taubah menggambarkan tentang kondisi masyarakat yang sudah kokoh. Surah At Taubah banyak bicara tentang kaidah-kaidah bernegara, pola hubungan antar masyarakat yang majemuk  yang hidup dalam satu negara, dan bagaimana menyikapi warganegara yang tidak taat aturan.

Manusia Tak Luput Khilaf dan Salah

Di antara sebab manusia dinamakan al insan karena memiliki tabiat mudah lupa dengan janji dan perintah Allah. Di antara yang mengatakan hal itu adalah Ibnu Abbas mengambil dasar dari ayat, “Wa laqod ‘ahidna ila Adam min qoblu fanasiya wa lam najid lahu ‘azma (Dan sungguh telah Kami pesankan kepada Adam dahulu, tetapi dia lupa, dan Kami tidak dapati kemauan yang kuat padanya). Pesan Allah kepada Adam adalah jangan mendekat kepada Iblis, karena dia adalah musuhmu dan musuh istrimu (inna hadza ‘aduwwun laka wa lizaujika fala yukhrijannakuma minal Jannah fa tasyqo)…lalu Iblis membisiki keduanya, dan Adampun menaati bisikan itu, lalu dia melanggar perintah-Ku, dan berlaku hukuman-Ku kepadanya)”.

Surah At Taubah memetakan manusia dalam empat golongan yakni musyrikun, ahlul kitab, mukminun, dan munafiqun. Orang-orang musyrik khilaf dan salah dalam menentukan sesembahan, mereka menyembah tuhan selain Allah, atau menyembah bersama Allah Tuhan yang lain. Ahlul Kitab khilaf dan salah dalam menyikapi kehadiran Nabi Muhammad yang diutus sebagai Nabi akhir jaman. Sebagian Ahlul Kitab tidak mengakui kerasulan Nabi Muhammad SAW, padahal masalah ini terang benderang  dalam kitab suci mereka. Sedangkan orang-orang mukmin sendiri terbagi tiga: ada yang mendzalimi dirinya, ada yang pertengahan, dan ada yang berlomba-lomba dalam melaksanakan perintah Allah. Adapun orang munafikun, kesalahan mereka adalah  dalam menentukan sikap hidup. Mereka mengira tidak berpihak ke mana-mana, bisa berpindah agama kapan saja sesuai dengan kepentingan dunia sebagai jalan hidup yang menyelamatkan, padahal menyengsarakan hidup mereka dunia dan akhirat. Semua kelompok yang disebutkan itu, sebesar apapun kesalahan mereka tetap mendapatkan peluang untuk bertaubat sebagaimana tertera dalam surah ini.

Bertaubat adalah Cara Mengatasi Masalah

Taubat berasal dari kata taaba yang artinya kembali. Asal manusia adalah fithrah, tenang hatinya kalau mengingat Allah, dan gelisah kalau berbuat maksiyat dan jauh dari Allah. Tapi kadang-kadang fithrah ini tertutupi oleh syahwat. Lalu manusia tergoda, lalu tersesat jalan.  Allah memberikan solusi bagi yang mengalami masalah hidup seperti ini dengan pintu taubat. Surah At Taubah mengisahkan tentang perjuangan tiga sahabat untuk mendapatkan taubat dari Allah karena tidak ikut dalam perang Tabuk. Mereka adalah Ka’ab bin Malik, Murarah bin Rabi’ah, Hilal bin Umayyah.  Dengan kesabaran mereka menerima hukuman dari Allah dan Rasul-Nya, akhirnya kesungguhan mereka untuk bertaubat diterima oleh Allah.

Berdasarkan kisah di atas, taubat bukan sekedar niat untuk berubah, tetapi memerlukan perjuangan mengawal niat dengan amal-amal yang membuktikan keseriusan bertaubat. Karena itulah para ulama kita mengatakan bahwa syarat taubat ada tiga: pertama, menyesali perbuatan yang sudah dilakukan; kedua, berjanji untuk tidak mengulangi kesalahan;  dan ketiga, mengganti kesalahan dengan perbuatan baik. Jika kesalahan terkait dengan sesama manusia, maka selain tiga syarat tadi, harus ditambah dengan syarat keempat, yaitu meminta dan menyelesaikan masalahnya dengan orang tersebut.

Jika kebiasaan bertaubat terbangun pada manusia, maka tidak ada masalah yang tidak akan terselesaikan. Taubat adalah cara dini mengatasi permasalahan yang lebih besar di masa yang akan datang. Dengan taubat kegelisahan menajdi hilang, dan ketenanganpun akan datang.

Mari kita manfaatkan  kesempatan taubat yang diberikan oleh Allah sebelum taubat tertutup peluangnya, yaitu pada saat nyawa kita sudah di kerongkongan atau saat sudah terbit dari barat. **

*Penulis adalah dosen IAIN Pontianak.

error: Content is protected !!
Hubungi Kami!