Tanda-tanda Pasangan Sombong

Istimewa

Orang dengan perilaku sombong biasanya memiliki kepribadian yang narsistik. Selain sombong, kepribadian narsistik juga terlihat pada kurangnya empati, dan keinginan dikagumi secara berlebih. Lantas bagaimana jika kepribadian itu ada pada pasangan sendiri?

Oleh : Siti Sulbiyah

Setiap kali berselisih dengan istrinya, Doni (bukan nama sebenarnya) kerap mengungkit latar belakang pendidikannya. Dia merasa latar belakang pendidikan dan universitas tempat ia mengenyam pendidikan jauh lebih baik dari pasangannya itu. Hal ini membuat dirinya merasa lebih pintar dan paling benar.

Kondisi ini pernah dialami oleh seorang pasien yang berkonsultasi dengan Dewi Widiastuti Lubis,Psikolog. Dewi menyebutkan sikap seperti itu muncul karena kepribadian yang narsistik. Kepribadian ini terlihat dari perilaku yang sombong, kurangnya empati terhadap orang lain, dan keinginan yang berlebihan untuk dikagumi. Orang dengan kondisi ini sering digambarkan sebagai orang yang sombong, egois, dan cenderung merasa paling benar.

“Sombong bisa dikatakan bagian dari gangguan narsistik. Dalam sebuah hubungan, pasangan yang punya kepribadian ini menganggap dirinya jauh lebih penting, selalu ingin dibanggakan, tetapi empatinya kurang ke orang lain,” jelasnya.

Dewi mengungkapkan orang sombong akan merasa paling superior dari pada orang lain, dan dia tak segan-segan menunjukkan kesalahan dari orang-orang di sekitarnya. Orang dengan kepribadian ini juga cenderung suka merendahkan orang lain.

Dewi Widiastuti Lubis,Psikolog

Orang dengan perilaku sombong, lanjut Dewi, juga terlihat dari sulitnya menerima masukan atau kritik. Termasuk dari orang terdekat, tak terkecuali pasangan sendiri. Orang yang telah dikuasai oleh kesombongan cenderung terpaku pada dirinya sendiri dan bakal merasa direndahkan harga dirinya apabila mendapatkan saran dari orang lain. Justru ketika dikritik, orang seperti ini cenderung berbalik marah.

“Setiap ada kritikan atau saran, dia mengelak, ada saja alasannya,” ucap psikolog yang praktik di RSJ Sui Bangkong Pontianak ini.

Di samping itu, perilaku sombong yang cenderung selalu merasa benar akan sulit mengakui kesalahannya. Menurut Dewi, mereka cenderung gengsi untuk mengucapkan permintaan maaf.

“Jangankan maaf, mengucapkan terima kasih saja mereka enggan,” katanya.

Selain itu, tambah Dewi, kesombongan membuat seseorang merasa hanya dirinyalah yang lebih penting. Segala sesuatunya harus tentang dia, keinginannya dan pemikirannya. “Orang seperti ini inginnya aku, aku, dan aku,” ujarnya.

Dalam sebuah hubungan, dia menilai, perilaku sombong ini bisa sangat merusak. Perilaku itu cenderung menciptakan jurang antara dua insan, mengeruhkan kepercayaan, dan mengganggu kenyamanan dalam hubungan. Kondisi tersebut bahkan bisa berbahaya bagi sebuah hubungan.

Karena itulah, sarannya, dalam memilih pasangan, hendaknya ditelaah terlebih dahulu karakter dan kepribadian orang tersebut. Apalagi jika akan memutuskan melangkah ke jenjang pernikahan.

 

Dipengaruhi Pola Asuh

Ada beberapa faktor yang membuat orang punya perilaku sombong. Psikolog Dewi Widiastuti Lubis mengatakan faktor pertama adalah karena pola asuh yang seseorang terima sehingga membentuk karakternya.

“Karena sifat anak kadang diturunkan oleh orang tuanya, termasuk pola asuh yang mereka terima,” ucapnya.

Faktor lainnya adalah luka lama yang pernah dialami. Menurut Dewi, orang yang sombong bisa terjadi karena ketika kecil mendapatkan perlakuan yang kurang mengenakkan, seperti sering dianggap tidak bisa, direndahkan, hingga diremehkan kemampuannya. Orang yang memiliki luka atau trauma seperti ini kadang disikapi dengan menunjukkan sikap sebaliknya.

“Sering merasa tidak dianggap, pada akhirnya orang ini menunjukkan sikap sebaliknya. Ketika dewasa ia akhirnya menjadi sombong dan berbalik merendahkan orang lain,” kata Dewi.

Dewi mengungkapka sombong merupakan ciri-ciri dari gangguan narsistik. Gangguan ini bisa disembuhkan,

“Namun, akan sangat sulit. Sebab, gangguan ini sudah menjadi sebuah kepribadian. Kepribadian itu mulai permanen ketika menginjak usia 14 tahun. Untuk mengubahnya, tentu agak berat,” katanya.

Apabila seorang sadar dengan kepribadiannya yang narsistik tersebut, Dewi menyarankan agar orang ini dibantu agar mampu mengendalikan dirinya. Dukungan dari orang-orang sekitar, menurutnya sangat diperlukan. (sti)

error: Content is protected !!
Hubungi Kami!